Sage Common

Daftar Isi

Cara Menanam Benih/Biji

  • Germinasi Biji/Benih Sage Common
    • Siapkan tisu/handuk kertas untuk wadah germinasi.
    • Lembabkan menggunakan air sprayer halus.
    • Air untuk melembabkan sebaiknya air kemasan atau air matang.
    • Ambil beberapa benih dan letakkan di atas tisu/handuk kertas.
    • Masukkan ke kantong plastik dan tutup rapat.
    • Letakkan kantong plastik di tempat gelap dan lembab.
    • Periksalah setiap hari. sesuaikan kondisinya bila dibutuhkan.
    • Biji Sage Common berkecambah setelah 6 – 18 hari.
    • Jika kecambahnya mencapai 0.7 – 2.0 cm. pindahkan ke media semai.
  • Penyemaian Benih Sage Common
    • Siapkan wadah penyemaian (berupa nampan. tray. kaleng bekas. dsb).
    • Bagian bawahnya harus diberi lubang secukupnya untuk sirkulasi air.
    • Sehari sebelum semai. isi dengan media semai hingga 3/4 nya.
    • Komposisi media semai = tanah : pasir/sekam : kompos = 1 : 1 : 1.
    • Masukkan/tanamkan benih Sage Common yang bertunas ke media semai.
    • Sebagian tunasnya harus muncul di permukaan tanah.
    • Semprotkan air yang halus (gunakan spray).
    • Letakkan wadah persemaian di tempat yang teduh.
    • Jaga medianya agar tidak kering dan tidak terlalu basah.
    • Semprotkan air halus 1-2 kali sehari bila medianya kering.
    • Persemaian diakhiri setelah memiliki 4 – 6 helai daun.
  • Penanaman Bibit Sage Common
    • Siapkan wadah/tempat menanam (polybag. pot. kaleng bekas. dsb)
    • Polibag/pot harus diberi lubang di bagian bawahnya.
    • Masukkan batu-batu kecil agar lubang tidak tersumbat tanah.
    • Sehari sebelum tanam. isi polibag/pot dengan media tanam hingga 3/4 nya.
    • Komposisi media tanam = tanah : pasir/sekam : kompos = 2 : 1 : 1.
    • Setelah bibit Sage Common memiliki 4 – 6 helai daun. pindahkan ke polibag/pot.
    • Caranya: Buat lubang terlebih dulu di polibag/pot.
    • Ambil bibit beserta tanah di sekitar akarnya.
    • Masukkan ke lubang dengan posisi tegak. tambahkan tanah di sekitarnya.
    • Letakkan polibag/pot di tempat yang teduh.
    • Setelah tumbuh daun baru. letakkan polibag/pot di tempat terang.
    • Lakukan perawatan terhadap tanaman Sage Common
  • Merawat Tanaman Sage Common
    • Jika media tanam cenderung kering. siram 2 kali sehari. pagi dan sore.
    • Jika media tanam cenderung lembab. siram 1 kali sehari. pagi atau sore.
    • Lakukan pemupukan sesuai petunjuk pada kemasan masing-masing pupuk.
    • Lakukan penjarangan jika penanamannya secara koloni dan terlalu rapat.
    • Lakukan penyulaman jika bibit tumbuh tidak sempurna atau rusak atau mati
    • Lakukan penyiangan jika tumbuh gulma.
    • Lakukan pembumbunan jika tanah di sekitar tanaman tergerus
    • Semprotkan insektisida dan akarisida hanya jika diperlukan (terserang hama).
    • Semprotkan fungisida hanya jika diperlukan (terserang penyakit).
  • Panen Sage Common
    • Panen Sage Common sudah dapat dilakukan 75 – 95 HST (Hari Setelah Tanam).

    Penjelasan Cara Budidaya (Menanam)

    Germinasi Biji Sage Common

    Germinasi benih atau perkecambahan benih adalah proses membuat agar benihnya mengeluarkan tunas (berkecambah).

    Siapkan wadah germinasi (tempat untuk benih/biji Sage Common bertunas/berkecambah) yaitu tisu atau handuk kertas yang mudah dipotong. serta kantong plastik yang bisa ditutup.

    Caranya: ambil wadah germinasi (tisu / handuk kertas). kemudian lembabkan wadah germinasi tsb menggunakan air sprayer halus. Cukup lembab saja. jangan sampai ada air menggenang agar biji/benih tidak berjamur atau busuk.

    Air untuk melembabkan tisu / handuk kertas sebaiknya air kemasan atau air matang.

    Ambil benih Sage Common. kemudian letakkan benih di atas tisu/handuk kertas dengan jarak yang rapi. dan benihnya jangan ditutupi lagi dengan tisu/handuk kertas.

    Selanjutnya masukkan tisu/handuk kertas yang telah berisi biji Sage Common ke dalam kantong plastik dan tutup rapat kantong plastik tsb.

    Jika menggunakan tisu. maka gunakan 2-3 tisu yang ditumpuk agar tidak terlalu tipis wadah germinasinya.

    Kemudian letakkan plastik di tempat gelap dan lembab yaitu tempat yang lembab dan benar-benar tidak terkena sinar matahari.

    Periksalah setiap hari dan sesuaikan kondisinya bila dibutuhkan.
    Jika tisu/handuk kertasnya mengering. tambahkan satu atau dua tetes air.
    Jika muncul jamur atau bintik-bintik hitam pada suatu benih. cabut benih tersebut dan bersihkan jika memungkinkan. Namun jika sulit dibersihkan. maka buanglah biji tersebut.
    Jika ternyata seluruh biji di dalam terserang jamur. tambahkan sedikit fungisida.

    Benih/biji Sage Common akan mengeluarkan tunasnya (berkecambah) setelah 6 – 18 hari. Waktu yang dibutuhkan masing-masing benih Sage Common untuk bertunas memang tidak seragam. karena bergantung dari kualitas masing-masing benih. serta lingkungan/kondisi di sekitar masing-masing benih tsb.

    Jika benih/biji Sage Common sudah muncul kecambah/tunasnya sekitar 0.7 – 2.0 cm. maka pindahkan benih yang sudah bertunas tersebut ke media semai/tanam.

    Penyemaian Benih Sage Common

    Persiapkan wadah semai (tempat untuk penyemaian) yang dapat berupa nampan. tray. polibag. pot. kaleng bekas. dsb.

    Yang perlu diperhatikan dalam penggunaan wadah semai adalah bagian dasar wadah harus diberi lubang secukupnya untuk kelancaran sirkulasi air (agar kelebihan airnya keluar dari wadah tersebut. sehingga media semainya tidak becek atau kelebihan air).
    Bisa juga bagian samping dari wadah tersebut diberi lubang untuk lebih memperlancar sirkulasi air.

    Persiapkan media semainya yang dapat berupa campuran tanah. pasir atau sekam bakar. dan kompos atau pupuk kandang dengan perbandingan 1 : 1 : 1 atau 2 : 1 : 1.

    Di pasaran sudah banyak tersedia media tanam tunggal (sudah berupa campuran tanah dsb) yang bisa digunakan langsung untuk menyemai benih tersebut.

    Sebelum menggunakan media tanam yang dibeli di pasaran. sebaiknya media tanam tersebut dibuka terlebih dulu selama 1 hari di tempat teduh / terbuka yang terlindung dari sinar matahari langsung dan hujan. Tujuannya untuk mendinginkan hawa panas yang ada di dalam kemasannya. barulah kemudian media tanam tsb siap digunakan.

    Yang terpenting. pada saat bibit/benih bertunas Sage Common dimasukkan ke media semai. media semainya harus “gembur (tidak padat dan keras)”. sehingga akar bibit/benih yang akan tumbuh nantinya leluasa menembus media semai tsb.

    Sehari sebelum menebar benih Sage Common yang telah bertunas. masukkan media tanam ke wadah semai (tray / pot / polibag). Selanjutnya basahi terlebih dulu media tanam. dan upayakan media tanam dalam kondisi gembur (tidak padat).

    Kemudian masukkan benih bertunas ke media tanam. Cara memasukkannya dengan membuat lubang kecil terlebih dulu. selanjutnya sobek atau gunting tisu/handuk kertas di sekitar benih yang bertunas. Letakkan benih bertunas tsb beserta tisu/handuk kertasnya ke dalam lubang tsb (nanti tisu/handuk kertas tsb akan hancur menjadi tanah). Dalam meletakkan benih bertunas tsb. posisi akar di bawah dan tunasnya di atas. Kemudian tutupi benihnya dengan sedikit tanah di sekitarnya. dimana sebagian tunasnya harus muncul di permukaan tanah.

    Jika menggunakan tray khusus penyemaian. sebaiknya setiap kotak cukup diisi 1-2 benih/biji Sage Common.

    Setelah itu. siram dengan semprotan air yang halus (sebaiknya menggunakan alat sprayer).

    Letakkan wadah persemaian di tempat teduh yaitu tempat yang tidak mendapat sinar matahari langsung dan terhindar dari guyuran hujan.

    Lakukan perawatan persemaian yang meliputi penyiraman. penjarangan bibit. serta pencegahan hama dan penyakit.

    Bibit di persemaian harus mendapatkan air yang cukup dan teratur untuk pertumbuhannya. sehingga persemaian perlu dijaga agar tidak kering dan tidak terlalu basah. Caranya disemprot dengan semprotan air yang halus (gunakan alat spray). dilakukan 1 – 2 kali sehari (pagi dan sore) tergantung kondisinya. Jika kondisi media tanamnya lembab. penyemprotan air cukup sekali sehari. bahkan cukup 2 hari sekali. Kelebihan penyiraman cenderung lebih berdampak negatif dibandingkan kekurangan penyiraman.

    Jika tempat persemaian tidak menggunakan tray khusus. maka perhatikan bibit yang tumbuh. apakah terlalu rapat atau tidak. Jika terlalu rapat (nyaris menumpuk antar benih). maka lakukan penjarangan. yaitu pindahkan benih yang terlalu rapat ke tempat lain sedemikian rupa sehingga tidak terjadi penumpukan.

    Penyakit yang sering menyerang bibit yang baru tumbuh adalah busuk daun dan busuk akar. Pencegahan dilakukan dengan cara menjaga persemaian tidak terlalu basah serta menyemprot dengan pestisida yang sesuai.

    Pada umumnya. bila kelebihan penyiraman. maka daun akan mulai menguning dari bagian bawah. Seandainya terjadi demikian. maka segera hentikan penyiraman. Sebaliknya. bila kekurangan penyiraman. maka daun akan terlihat layu. kemudian mulai kering dan akhirnya rontok. Jadi ketika daun terlihat layu. berarti kurang penyiramannya. dan ketika daun menguning berarti kelebihan penyiraman.

    Setelah bibit Sage Common tumbuh cukup besar (memiliki 4 – 6 helai daun). maka bibit tersebut dipindahkan ke media tanam (tempat menanam yang dipersiapkan).

    Penanaman Bibit Sage Common

    Jika tempat/wadah untuk menanam Sage Common menggunakan polibag/pot maka polibag/pot harus diberi lubang di bagian bawahnya dan membuat sedemikian rupa agar bagian bawahnya tidak menyentuh tanah. sehingga air tidak terlalu lama berdiam di di dalam polibag (dapat mengalir keluar).

    Untuk mudahnya. sebelum diberi media tanam (tanah). masukkan terlebih dulu batu-batu kecil (atau pecahan-pecahan batu) ke dalam polibag/pot. Batu-batu tersebut berfungsi sebagai penyangga media tanam sekaligus mencegah tersumbatnya lubang drainase.

    Kemudian barulah isi polibag/pot dengan media tanam hingga 75% – 85% bagian dari polibag/pot (artinya jangan sampai penuh).

    Media tanam yang digunakan dapat berupa campuran tanah. pasir atau sekam bakar. dan kompos atau pupuk kandang dengan perbandingan 1 : 1 : 1 atau 2 : 1 : 1.

    Di pasaran sudah banyak tersedia media tanam tunggal (sudah berupa campuran tanah dsb) yang bisa digunakan langsung untuk menyemai benih tersebut.

    Sebelum menggunakan media tanam yang dibeli di pasaran. sebaiknya media tanam tersebut dibuka terlebih dulu selama 1 hari di tempat teduh / terbuka yang terlindung dari sinar matahari langsung dan hujan. Tujuannya untuk mendinginkan hawa panas yang ada di dalam kemasannya. barulah kemudian media tanam tsb siap digunakan.

    Yang terpenting. pada saat bibit Sage Common dimasukkan ke media tanam. media tanamnya harus “gembur (tidak padat dan keras)”. sehingga akar bibit/benih yang akan tumbuh nantinya leluasa menembus media tanam tsb.

    Sehari sebelum mulai menanam atau mulai memindah bibit tanaman. masukkan terlebih dulu media tanam ke wadah tanam (polybag. pot. kaleng bekas. dsb). Kemudian siram dengan sedikit air agar media tanam menjadi lembab. dan upayakan agar media tanam dalam kondisi gembur (tidak padat).

    Buatlah terlebih dulu lubang pada media tanam (tanah) di polibag/pot terkait. Lubang tersebut digunakan untuk meletakkan / menanam bibit yang telah disemai.

    Pindahkan bibit tanaman Sage Common dari persemaian yang telah memiliki 4 – 6 helai daun. Pemindahan dilakukan satu persatu dan pelan-pelan (hati-hati) agar tidak terjadi kerusakan pada akar yang masih lemah. Caranya. ambil/angkat bibit dengan mengikutsertakan tanah di sekitar akarnya. Untuk mengambil/mengangkat bibit tsb bisa menggunakan sendok atau sekop kecil/besar.

    Kemudian masukkan bibit Sage Common beserta tanah di sekitarnya ke lubang yang telah disiapkan. Tambahkan media tanam (tanah) di sekitar bibit tersebut. Bibit harus muncul di permukaan tanah dengan posisi tegak ke atas. jika kesulitan untuk ditegakkan. maka tekan sedikit tanahnya sedemikan rupa sehingga bibit tersebut dapat berdiri tegak.

    Setelah ditanam. semprot/siram dengan sedikit air (gunakan spray/penyemprot air yang halus).

    Tempatkan tanaman Sage Common di lokasi yang teduh atau tidak terkena matahari langsung serta tidak terkena guyuran hujan.

    Penempatan tanaman di lokasi yang teduh dilakukan sampai tumbuh tunas baru (tumbuh daun baru) pada bibit tanaman tersebut. Dengan tumbuhnya tunas baru. hal ini menunjukkan bahwa bibit tersebut telah dapat beradaptasi dengan lingkungannya yang baru.

    Setelah munculnya tunas baru (tumbuh daun baru). tanaman Sage Common dianggap telah siap. dan selanjutnya pot / polibag ditempatkan di lokasi yang mendapat matahari langsung.

    Merawat Tanaman Sage Common

    Perawatan tanaman Sage Common meliputi penyiraman. pemupukan. penjarangan. penyulaman. pengendalian hama dan penyakit tanaman.

    Penyiraman tanaman Sage Common hendaknya dilakukan dengan hati-hati agar tanaman tidak rusak. baik daun maupun batangnya. Jika media tanamnya mudah kering. maka frekuensi penyiraman sebaiknya dua kali sehari. yaitu pagi dan sore. Jika media tanamnya cenderung lembab. maka penyiraman cukup dilakukan satu kali sehari. pagi atau sore. Sebaiknya tidak melakukan penyiraman di siang hari. karena dapat menimbulkan kelayuan pada tanaman.

    Pemupukan tanaman Sage Common dilakukan dengan dosis dan cara penggunaan pupuk yang disesuaikan dengan petunjuk pada kemasan masing-masing pupuk.

    Penjarangan tanaman Sage Common dilakukan untuk penanaman koloni. khususnya jika jarak antar tanaman Sage Common terlalu rapat. agar masing-masing tanaman mendapat unsur hara secara optimal. Tanaman yang dijarangkan dipindahkan ke tempat lain di polibag/pot yang sama atau polibag/pot lain yang sudah dipersiapkan.

    Bila bibit tanaman Sage Common tumbuh tidak sempurna atau rusak atau mati. maka segera lakukan penyulaman (tanam kembali) dengan bibit Sage Common lainnya (jika ada).

    Bila di sekitar tanaman Sage Common tumbuh gulma. maka lakukan penyiangan dengan mencabuti gulma tersebut. juga sekaligus gemburkan tanah di sekitar tanaman.

    Lakukan pembumbunan pada tanaman Sage Common. terutama jika tanah di sekitar tanaman mulai tergerus. atau ada akar tanaman yang muncul ke permukaan tanah. Juga ketika tanaman tumbuhnya agak miring (tidak tegak).

    Pengendalian Hama Tanaman.

    • Hama tanaman antara lain trips. kutu daun. tungau. kutu kebul. ulat gerayak. dsb. Peluang munculnya hama tanaman ini akan semakin tinggi pada musim kemarau.
    • Bila satu tanaman terkena hama dan dibiarkan. maka dengan cepat tanaman lainnya juga terkena hama tersebut. sehingga jangan dibiarkan.
    • Untuk mengatasi hal tersebut. lakukan pengendalian dengan cara menyemprotkan insektisida untuk hama serangga dan akarisida untuk tungau. setiap minggu sesuai dosis. jika diperlukan.

    Pengendalian Penyakit Tanaman.

    • Penyakit tanaman antara lain rebah kecambah. layu bakteri. layu (fusarium). antraknosa. busuk daun (choanephora). hawar phytophora. bercak daun (cercospora). bercak bakteri. busuk lunak bakteri. keriting kuning. dsb. Serangan penyakit tertentu yang disebabkan oleh cendawan dan bakteri akan semakin tinggi pada musin hujan.
    • Seperti halnya dengan hama. bila satu tanaman terkena penyakit dan dibiarkan. maka dengan cepat tanaman lainnya juga terkena penyakit tersebut. sehingga jangan dibiarkan.
    • Untuk mengatasi hal tersebut. lakukan pengendalian dengan cara menyemprotkan fungisida setiap minggu sesuai dosis. jika diperlukan. Petunjuk dosisnya terdapat pada kemasan fungisida terkait.
    Panen Sage Common

    Panen Sage Common sudah dapat dilakukan 75 – 95 HST (Hari Setelah Tanam).

    Waktu yang dibutuhkan masing-masing tanaman Sage Common untuk panen pertama memang tidak seragam. karena bergantung dari kualitas masing-masing benih awal. lingkungan/kondisi di sekitar masing-masing benih pada saat bertunas dan tumbuh. serta perawatan pada masing-masing tanaman Sage Common tsb.

    sumber:andrafarm.com